Home » Uncategorized » Pemerintah Akui Tes CPNS/CASN 2012 Sukses dan Siap Menggelar Seleksi CPNS/CASN Untuk Tahun 2013

Setelah sukses menjalankan tes CPNS/CASN 2012, pemerintah mulai menatap rencana tes serupa untuk periode 2013. Pemerintah sudah berancang-ancang jika tes CPNS/CASN 2013 yang dialokasikan untuk tenaga honorer kategori II itu bisa dijalankan setiap hari.
Wakil Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Wamen PAN-RB) Eko Prasojo mengatakan, tes CPNS/CASN tahun depan bisa dilaksanakan setiap hari asalkan program Computer Assisted Test (CAT) sudah berjalan. "Pengadaan CPNS/CASN dengan sistem ini lebih transparan, akuntabel, dan hemat biaya," katanya.

Eko mengatakan, saat ini pemerintah sudah berhasil mendirikan CAT sebanyak 12 unit. Seluruh CAT itu ada di kantor Badan Kepegawaian Negara (BKN) pusat dan BKN regional. Setiap program CAT yang sudah berdiri ini, memiliki kapasitas 50 peserta ujian.
Untuk membangun CAT dengan kapasitas 50 peserta ujian dibutuhkan anggaran Rp 3,7 miliar. Sedangkan untuk mendirikan CAT berkapasitas 100 peserta ujian, membutuhkan anggaran Rp 7,7 miliar. Awal tahun depan, pemerintah memasang target jaringan CAT sudah terpasang di 33 pemprov.
Dia menerangkan, pelaksanaan teknis tes CPNS/CASN dengan memanfaatkan CAT mirip dengan uji kompetensi guru (UKG) yang beberapa waktu lalu dijalankan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud). "Peserta ujian CPNS/CASN langsung menjawab pertanyaan di komputer yang sudah terhubung dengan server induk," kata dia.
Eko mengatakan tes CPNS/CASN dengan CAT ini lebih akuntabel karena setelah menyelesaikan setiap peserta ujian akan mengetahui nilainya langsung. "Apakah nilai mereka melampaui passing grade atau tidak," ujar Eko. Setelah dinyatakan lulus passing grade tadi, kandidat CPNS/CASN masih harus melewati tes kompetensi bidang (TKB).
Menurut Eko, tes CPNS/CASN menggunakan CAT ini bisa dijalankan setiap saat atau setiap hari. Dia mengatakan kondisi ini penting karena setiap hari ada PNS/ASN yang pensiun.
"Dengan perbaikan ini, tidak ada lagi perpanjangan masa pensiun," kata dia. Eko mengingatkan jika instansi yang akan menggelar ujian CPNS/CASN setiap hari melalui jaringan CAT ini, tetap harus mendapatkan kuota CPNS/CASN baru dari Kemen PAN-RB dulu.
Eko mengingatkan meskipun tes CPNS/CASN tahun depan seluruhnya dialokasikan untuk tenaga honorer kategori II, tetapi tidak ada perlakukan istimewa. Dia menegaskan pelaksanaan tes tetap seperti tahun ini. Selain itu, persyaratan instansi yang memperoleh kuota CPNS/CASN baru dari kelompok tenaga honorer kategori II ini sama dengan tahun ini.
Eko mengatakan, instansi yang tahun dbisa meminta jatah kuota CPNS/CASN baru dari formasi tenaga honorer harus melengkapi empat dokumen persyaratan. Empat dokumen itu adalah, dokumen analisis jabatan (anjab), analisis beban kerja (ABK), dan analisis postur PNS/ASN selama lima tahun ke depan. Diperkirakan, tahun depan ada 600 ribu lebih tenaga honorer kategori II yang berhak ikut tes CPNS/CASN.
"Yang perlu diingat, kuota CPNS/CASN baru hanya diberikan kepada instansi (pusat atau daerah, red) yang postur anggaran gaji pegawainya kurang dari 50 persen (dari APBN atau APBD, red)," tandasnya. Untuk menunjukkan postur gaji pegawai ini, instansi yang meminta jatah kuota CPNS/CASN wajib melayangkan dokumen khusus



Posting Pusat Pengumuman CPNS Indonesia (PPCI) lainnya:



Comments are closed.