Home » Uncategorized » Tunjangan Hari Raya (THR) bagi Pegawai Negeri SIpil ada Indikasi Penyimpangan Menurut BPK

Pemberian insentif tunjangan hari raya (THR) kepada PNS/ASN oleh Pemkot Salatiga tahun 2010 masuk dalam temuan Badan Pemeriksan Keuangan (BPK) RI. Dalam laporan hasil auditnya, BPK melansir terjadinya pemborosan dana sekitar Rp 1,8 miliar akibat pemberian insentif tersebut.

Ketua Panitia Khusus (Pansus) LHP BPK DPRD Salatiga, Bambang Soedowo, mengatakan pemborosan itu disebabkan pemberian THR tidak melihat beban kerja dan prestasi PNS/ASN. Insentif diberikan secara merata kepada semua PNS/ASN baik yang kinerjanya baik maupun buruk.

“Seharusnya pemberian insentif itu mengacu pada beban kerja dan prestasi pegawai. Kalau yang kinerjanya tidak baik ya tidak perlu diberi THR,” jelasnya, saat ditemui di kantornya, Senin (25/4/2011).



Posting Pusat Pengumuman CPNS Indonesia (PPCI) lainnya:



Comments are closed.