Home » Berita CPNS » Kelas Menengah RI Lambat Naik Kelas Dibandingkan Malaysia

Sebagai sesama negara berkembang, Indonesia dan Malaysia mengalami nasib berbeda dalam mengelola masyarakat kelas menengah baru. Dengan jumlah penduduk terbesar ke-4 dunia, Indonesia saat ini memang terus dipenuhi golongan kalangan masyarakat konsumtif atau biasa disebut masyarakat perpenghasilan menengah (midle income).

Wakil Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Eko Prasojo mengakui peningkatan kelas penduduk kelas menengah Indonesia menjadi masyarakat berpenghasilan atas terlalu lamban.

“Kita juga mendapatkan satu peringatan dimana Indonesia berpotensi terjebak dalam midle income trap (jebakan kelas menengah) yaitu suatu kondisi dimana Indonesia akan didominasi kelompok kelas menengah seterusnya,” kata Eko saat ditemui di Gedung BPK, Jakarta, Senin (20/1/2014).

Kondisi berbeda justru terjadi di beberapa negara di kawasan Asia. Pemerintah dari negara tetangga Indonesia berhasil dengan cepat mengangkat kualitas masyarakat kelas menengah di negaranya.

“Kita lihat Malaysia melewati secara cepat, Korea, kemudian China, tapi Indonesia tak menjauhi perangkap midle income ini,” jelas Eko.

Diakuinya, lambannya peningkatan kelas masyarakat tersebut tidak terlepas dari pengaruh sistem birokrasi pemerintahan yang kurang efektif. Tidak hanya itu, Indonesia juga menghadapi tiga masalah mendasar yang selalu dihadapinya dalam upaya meningkatkan kualitas penduduknya.

“Efektivitas pemerintahan Indonesia juga tidak lebih bagus dari Malaysia dan Singapura. Tiga tahun belakangan Indonesia selalu dihadapkan dengan tiga masalah, birokrasi, korupsi dan infrastruktur,” katanya. (Yas/Shd)



Posting Pusat Pengumuman CPNS Indonesia (PPCI) lainnya:



Comments are closed.