Home » Berita CPNS » Muncul Isu Kuota, Honorer K2 Ketir-Ketir

Tenaga honorer kategori 2 (K2) di Karanganyar mulai ketir-ketir tak lolos seleksi pengangkatan pegawai negeri sipil (PNS).  Pasalnya, beredar informasi bahwa pemerintah hanya menyiapkan kuota 30% dari total jumlah tenaga honorer K2 untuk diangkat menjadi PNS.

Salah seorang guru honorer di SMP Negeri 1 Jumapolo, Karanganyar, Suwarno, 47, mengaku mendengar informasi itu saat mengikuti sosialsasi tes pengangkatan PNS beberapa waktu lalu. Isu itu juga telah santer tersebar di tengah para tenaga honorer K2 lainnya.

“Kalau kuotanya hanya 30% kan berarti hanya ada sekitar 150 tenaga honorer K2 yang diangkat. Padahal, total yang ikut seleksi pengangkatan kali ini lebih dari 400 orang,” tutur dia saat dijumpai Solopos.com seusai mengambil kartu tes pengangkatan PNS di Kantor Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Karanganyar.

Merebaknya isu tersebut kontan membuat Suwarno cemas. Sebab, warga Mojogedang, Karanganyar, itu telah menanti seleksi pengangkatan PNS selama lebih dari 10 tahun.

“Saya sudah dua kali ikut seleksi pengangkatan. Dulu gagal karena ada kesalahan pengisian data, masak yang sekarang gagal juga. Terus kalau gagal mau bagaimana? Apa masih ada pengangkatan lagi?,” ungkap dia.

Ketua Paguyuban Tenaga Honorer Karanganyar, Tarso, 45, membenarkan bahwa informasi terkait kuota pengangkatan PNS itu membuat rekan-rekannya khawatir.

Pasalnya, pemerintah tidak akan mengadakan seleksi pengangkatan tenaga honorer sebagai PNS kembali. Oleh sebab itu, berharap seluruh tenaga honorer K2 yang mengikuti seleksi dapat diangkat menjadi PNS.

“Honorer K2 itu rata-rata sudah bekerja selama 10 tahun dan umurnya sudah di atas 40 tahun. Kan kasihan kalau tidak lolos seleksi, mau bagaimana? Apa harus jadi tenaga honorer seumur hidup?,” tandasnya.

Sementara itu, Kepala BKD Karanganyar, Larmanto, menerangkan sedikitnya terdapat 447 tenaga honorer di Bumi Intan Pari yang mendapatkan rekomendasi dari Badan Kepegawaian Negara (BKN) untuk mengikuti tes tertulis. Sebelumnya, BKD mengirimkan daftar 464 nama tenaga honorer K2 Karanganyar untuk mengikuti seleksi pengangkatan PNS.

“Setelah ada hasil uji publik, 17 nama dicoret, yang tiga orang diterima CPNS formasi umum, tiga mengundurkan diri, dua sudah keluar dari tenaga honorer, Sembilan orang tidak dapat menunjukkan keterangan bekerja secara aktif,” urai dia.

Tags: casn, cpns

This entry was posted on Monday, October 21st, 2013 at 12:58 am and is filed under CASN. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.



Posting Pusat Pengumuman CPNS Indonesia (PPCI) lainnya:



Comments are closed.